Share  

EMITEN

Analis: laba emiten rokok bisa tertekan cukai naik

Oleh : Dede Suprayitno
Kamis, 12 Oktober 2017
20:37 WIB
Analis: laba emiten rokok bisa tertekan cukai naik

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Wacana pemerintah menaikkan tarif cukai rokok kembali terdengar. Setelah awal tahun sebelumnya, Direktorat Jenderal Bea dan Cukai sudah mengerek sebesar 10,54%. Tahun depan, pemerintah akan kembali menaikkan cukai rokok. Rencana tersebut itu akan diumumkan dalam waktu dekat.

Emiten rokok tentu harus bersiap-siap mengatur strategi. Terutama bila pemerintah jadi menetapkan kenaikan tarif cukai. Musababnya, kebijakan itu bisa menjadi sentimen negatif bagi emiten rokok. Lantas, akankah bara emiten rokok tetap akan menyala menghadapinya?

Riska Afriani Analis OSO Sekuritas menyatakan kenaikan cukai rokok berdampak pada kenaikan harga rokok. Hal itu menjadi sesuatu yang tidak bisa dihindari. Dia mengamati harga yang semakin naik, akan memberatkan konsumen kelas menengah bawah. Kenaikan ini, secara otomotis akan menggerus margin laba bersih.

"Yang mampu bertahan, adalah perusahaan rokok yang sudah besar. Sementara yang kecil bisa tersisihkan," terang Riska kepada KONTAN, Kamis (12/10).

Dia mengamati, emiten PT HM Sampoerna Tbk (HMSP) meski laba bersihnya cukup stabil namun ada pengurangan earning per share (EPS). Dimana sebelumnya HMSP mencatatkan EPS Rp 110, kini menjadi Rp 104. "Ini tantangan yang cukup berat. Emiten harus punya strategi," imbuhnya.

Persaingan pada industri rokok pun semakin ketat. Munculnya rokok elektrik misalnya, berpotensi mengurangi pendapatan emiten. Belum lagi sejumlah regulasi yang membatasi pemasaran rokok. Sebagai contoh iklan di TV. "Tantangan ke depan juga dari pertumbuhan ekonomi. Kalau ada ketidakstabilan ekonomi, akan berpengaruh terhadap penjualan," tambahnya.

Riska menjagokan emiten PT Gudang Garam Tbk (GGRM). Karena dari segi kinerja emiten itu dinilai lebih unggul dari HMSP. Dari kinerja kuartal 2-2017 misalnya, kinerja laba bersih HMSP minus 1,59% (YoY). Sedangkan laba bersih GGRM pada periode tersebut naik 8,9%. "PE GGRM adalah 20 kali, dan PE HMSP adalah 36 kali. GGRM masih cukup menarik," ujarnya.

Dia merekomendasikan buy GGRM dengan target harga 71.250 dan buy HMSP dengan target harga 3.980.

 

Editor : Sanny Cicilia